Social Icons

twitterfacebookgoogle pluslinkedinrss feedemail

Monday, 10 February 2014

Written on

Ya Allah, Rahmatilah Umurku!

Sejak akhir2 ni, saya sering memikirkan bagaimanakah kesudahan hidup saya....

Mungkin disebabkan orang2 terdekat saya yang pergi menghadap Ilahi (arwah nenek pada 14 December 2013, arwah abah pada 2 Feb 2014) menjadikan fikiran saya sering berlegar2 akan hal kematian.

Pernah saya utarakan isu ini kpd suami:

"Abang... bagaimana nasib anak2 kita kalau kita tak ada?"

Suami dgn tenang menjawab:

"Awak tak perlu risau nasib mereka. Risaukan apa yang kita bekalkan buat mereka"

Saya bertanya lagi kerana masih tidak puas hati dgn jawapan suami.

"Setiap kali berdoa, abang doa x minta umur kita dipjgkan dgn keimanan?"

Suami menjawab sambil tertawa kecil:

"Yang, umur kita dah ditetapkan.....Kita bukan doa umur yang panjang, tp doa umur yang diberkati"

Perbualan kami kemudiannya berhenti setakat itu.

Namun saya masih mencari2 penjelasan yang tepat dari jawapan suami.

Sehinggalah saya temui jawapan "Apa sebenarnya maksud KEBERKATAN itu sendiri"

Selalu kan kita berdoa agar kita dikurniakan rezeki yang berkat? Saya percaya, ramai antara kita pasti tidak lepas dari berdoa mohon keberkatan rezeki yang kita perolehi.

Kita juga sering mendengar kuliah2 agama tentang akibat rezeki yang tidak berkat. Antaranya:

1) Jiwa tidak tenang walaupun harta banyak
2) Wang masih tidak mencukupi walaupun gaji besar
3) Harta cepat terhakis/ habis melalui perkara2 luar jangkaan:
- kebakaran
- kesakitan
- pecah rumah/ dirompak dsb
- masalah bertimpa2

dan banyk lagi...

Ayat mudahnya: Rezeki yang berkat adalah rezeki yang mencukupi walaupun tidak banyak.

> Gaji RM4K tp masih cukup
> Gaji RM20K tp masih ada bahagian utk bersedeqah, keluarkan zakat, tolong orang dsb

Tetapi bagaimana pula dgn umur yang berkat??

Dan kemudian baru saya faham apabila saya hubungkan rezeki yang berkat dgn umur yang berkat.

Rezeki yang berkat: Harta diperoleh dimanfaatkan sebaiknya
Umur yang berkat: Umur yang ada sekarang dimanfaatkan sepenuhnya

Saya tahu, ajal saya telah ditetapkan sejak roh saya ditiupkan ke rahim ibu...

Lalu, adakah kerana ajal saya telah tetap, saya tidak perlu membuat apa2?? Tidak... sebab saya sendiri pun tidak tahu bila Allah tentukan ajal saya.

Andai ajal saya pada umur 40 thn, maka adakah bila sampai waktu tersebut, saya sudah cukup bersedia??

Mungkin saya boleh berikan analogy umur yang berkat dan tidak berkat seperti berikut:

Si X akan mati pada usia 30 thn....

Andai Allah memberkati umur si X, maka pada waktu ajal menjemput, si X telah cukup bersedia:

1) amalan kebaikan sudah banyak dilakukan sepjg hidup
2) tiada hutang yang ditinggalkan sepjg hidup samada hutang dgn Allah atau sesama manusia
3) keluarga si X ditinggalkan dlm keadaan yang terjamin; isteri mempunyai kewangan yg kukuh utk meneruskan kehidupan membesarkan anak2, anak2 semuanya ditinggalkan dlm keadaan iman & Islam yang jitu dlm diri mereka
4) si X tiada musuh dgn sesiapa; semua orang menyayangi si X

Tetapi andai Allah tidak memberkati umur si X, maka pada waktu ajal menjemput:

1) si X meinggalkan banyak hutang
2) anak2 & isteri ditinggalkan dalam keadaan yang tidak terurus
3) anak2 masih tidak tahu solat, masih tidak kenal Allah, isteri juga tidak menutup aurat dgn sempurna, dsb
4) ramai orang membenci si X

Ya, mati pada umur yang sama TETAPI dalam 2 keadaan yang berbeza!

Lalu saya tanamkan dalam diri ini:

Aku perlu manfaatkan umur aku sebaiknya...

Aku perlu lebih banyak memberi...
> memberi didikan agama yang sempurna pada anak2
> memberi infaq sebanyak2nya pada Agama
> memberi masa sebaik2nya utk berjuang dlm Agama
> memberi sepnuhnya hati & diri utk selalu koreksi diri; berusaha memperbaiki diri, memperbaiki amalan, memperbaiki akhlak diri..
> membantu lebih ramai orang

Ya... Shaklee juga adalah sebahagian dari jihad ku utk Agama....

Lalu kata2 yang sering ditanakamkan dlm minda ku sejak dr zaman universiti berlegar2 dalam fikiran ini:

"Ainul, ingatlah.. kalau kau menolong agama Allah, Allah pasti menolongmu!"

Ya, kalau apa yang saya lakukan sekarang adalah utk Agama Allah, maka perlukah saya khuatir andainya Allah ingin mengambil nyawa saya?

Saya pasti Allah akan memelihara anak2 saya sebagaimana saya berusaha utk memelihara Agama Allah...saya pasti Allah akan memelihara insan2 yang saya sayang kerana saya juga berusaha menjadi hamba yang Dia cintai.

"Wahai Allah, letakkanlah akhirat di hatiku & dunia di tgnku"

Ya Allah, berkatilah keluargaku. Sesungguhnya aku sangat menyayangi mereka... Terima kasih ya Allah kerana hadirkan mereka dalam hdupku.







Share on Facebook



Share this case:

0 comments:

Post a Comment

 

Ainul Dzuha

Shaklee Independent Distributor

ID: 867597

Penghantaran ke seluruh Malaysia, Brunei & Singapore

Contact

Untuk sebarang pertanyaan dan khidmat nasihat, hubungi saya (Call, SMS, Whatsapp) di 013-6971176

Follow by Email

Dikuasakan

Zulfae Solution. Dapatkan blog dan FB page anda pada harga yang sukar dipercayai di zulfa.com.my.